DUNIA

Rusia Menyerbu Chechnya

Tentara Rusia menyerbu Chechnya, 11 Desember 1994 atas perintah Presiden Boris Yeltsin.
Kamis, 11 Desember 2008
Oleh : Nenden Novianti, Edwin Solahuddin
Chechnya

VIVAnews - Setelah melakukan serangan udara selama dua minggu, pada 11 Desember 1994, Presiden Boris Yeltsin, memerintahkan tentara Rusia menyerbu Chechnya. Tindakan ini dilakukan setelah kelompok dukungan Rusia gagal menguasai negara yang memisahkan diri pada tahun 1991 itu.

Sejak mantan jenderal AU Rusia, Dzhokhar Dudayey, memproklamasikan kemerdekaan Chechnya pada tahun 1991, negara yang berpenduduk mayoritas Muslim tersebut terus diguncang perang saudara.

Moskow diam-diam mendanai berbagai kelompok bersenjata untuk mematahkan perlawanan rakyat Chechnya. Kekerasan yang terus berlangsung di negara Kaukasus tersebut menjadi alasan Yeltsin menyerbu Chechnya.   

Serangan Rusia ke Chechnya berlangsung selama 20 bulan. Selama itu, tidak kurang dari 100.000 orang tewas serta puluhan kota dan desa hancur akibat serbuan Rusia.

Meskipun kalah jumlah dan persenjataan, pejuang Chechnya berhasil menghalau serangan Rusia. Akhirnya, pada tahun 1996, Rusia menyerah dan memberikan status otonomi khusus pada Chechnya. Panglima militer Chechnya, Aslan Maskhadov, terpilih sebagai presiden negara tersebut.

TERKAIT
TERPOPULER
File Not Found