DUNIA

Maret, Bulan Paling Berdarah di Suriah

Lebih dari 6.000 orang mati di Suriah pada Maret. Ratusan anak-anak.
Selasa, 2 April 2013
Oleh : Denny Armandhanu
Tentara Pembebasan Suriah hendak memakamkan rekan mereka yang tewas
VIVAnews - Bulan lalu menjadi bulan paling berdarah di Suriah sejak pertempuran kubu oposisi dan pemerintah telah berlangsung selama dua tahun. Korban yang jatuh mencapai ribuan orang, di antaranya adalah ratusan anak-anak dan wanita.

Menurut laporan The Syrian Observatory for Human Rights (SOHR) seperti dilansir BBC Senin, 1 April 2013, korban tewas pada bulan Maret mencapai 6.005 orang.

Korban mencakup 291 wanita, 298 anak-anak, 1.486 pasukan pemberontak dan 1.464 pasukan pemerintah. Sisanya adalah warga sipil yang belum teridentifikasi.

PBB mencatat konflik di Suriah telah menewaskan lebih dari 70.000 orang. Namun, SOHR mengatakan jumlahnya jauh lebih banyak dari itu. "Kami memperkirakan jumlah korban tewas mencapai sekitar 120.000 orang," kata Rami Abdelrahman, kepala SOHR.

Pemerintahan Bashar al-Assad memberangus dan melarang lembaga HAM internasional untuk memasuki negara tersebut. Hal ini menyulitkan pemantauan langsung konflik dan penghitungan korban tewas.

Menurut Departemen Perkembangan Internasional Inggris, jumlah korban tewas di tahun kedua konflik lebih banyak dibandingkan tahun pertama. Jumlah pengungsi juga terus meroket, mencapai lebih dari sejuta orang.

Bantuan internasional sulit masuk ke Suriah. Inggris, Prancis dan Amerika Serikat, terus mencari jalan untuk memberikan bantuan persenjataan dan logistik untuk pasukan pemberontak. Namun penentang di negara-negara tersebut khawatir persenjataan yang mereka sumbangkan akan digunakan kelompok radikal.

Upaya di PBB juga seakan tanpa hasil. Dewan Keamanan PBB mati kutu dihadapkan oleh veto Rusia dan China yang menolak campur tangan asing di Suriah. Sementara itu, Assad tetap bergeming, menolak seluruh usulan internasional untuk turun dan memulai pemerintahan transisi. (eh)
TERKAIT
    TERPOPULER
    File Not Found