DUNIA

Presiden Baru Iran Mulai Bekerja Hari Ini

Hassan Rohani berjanji mengakhiri isolasi internasional pada Iran.

ddd
Sabtu, 3 Agustus 2013, 14:20
Hassan Rohani, Presiden Iran
Hassan Rohani, Presiden Iran (REUTERS/Fars News)
VIVAnews - Presiden terpilih Iran, Hassan Rouhani, pada hari Sabtu, 3 Agustus 2013 resmi bekerja di kantor yang baru di Istana Kepresidenan Sa'dabad. Dia baru akan dilantik secara resmi pada Minggu, 4 Agustus besok.

Seperti diberitakan Al Jazeera, sebelum Rouhani dilantik secara resmi di hadapan publik, dia dijadwalkan bertemu dengan Pemimpin Tertinggi Iran, Ayatollah Ali Khamenei hari ini di sebuah masjid di Ibukota Tehran. Pertemuan hari ini digunakan Khamenei untuk memberikan dukungan resmi bagi kepemimpinan Rouhani.

Pertemuan hari ini diadakan dalam sebuah acara formal dan dihadiri para pejabat tinggi Iran, seperti mantan Presiden Mahmoud Ahmadinejad serta tamu asing. Acara itu dilakukan usai sehari sebelumnya Rouhani merayakan agenda tahunan Hari Yerusalem (Quds).

Rouhani yang berhasil meraup perolehan 50,70 persen suara dalam pemilu 14 Juni kemarin berjanji akan melakukan reformasi dan mengakhiri isolasi internasional bagi Iran. Dia telah memperoleh dukungan dari gerakan reformasi Iran yang menginginkan Presiden baru memberlakukan perubahan nyata bagi negaranya.

Perubahan yang mereka maksud antara lain pembebasan tahanan politik dan mencabut sanksi internasional yang telah menyebabkan kemunduran perekonomian Iran. Sementara untuk jabatan para menterinya, Rouhani telah menunjuk beberapa figur.

Menurut laman The Hindu, untuk mengisi posisi Dewan Tertinggi Keamanan Nasional, Rouhani menominasikan Mohammad Forouzandeh. Salah satu tugas yang akan diemban oleh Forouzandeh yakni menggantikan Saeed Jalili, sebagai kepala negosiator nuklir.

Forouzandeh dikenal merupakan mantan anggota Korps Tentara elit Garda Revolusi Islam (IRGC) dan pernah menjabat sebagai Menteri Pertahanan. Untuk mengisi posisi Menteri Perminyakan Negara, Rouhani menunjuk Bijan Zanganeh, yang sudah sangat berpengalaman di sektor energi.

Di posisi Menteri Luar Negeri, Rouhani memilih Javad Zarif, mantan wakil tetap Iran di PBB. Sementara putra dari pemimpin Dewan Perlindungan Ayatollah Ahmad Jannati, Ali Jannati, disebut-sebut berada di jajaran teratas untuk mengisi posisi Menteri Kebudayaan dan Panduan Islam.

Namun, sosok yang mengisi di kabinetnya ini belum memperoleh persetujuan dari Parlemen dan diprediksi akan memasuki sebuah proses yang sulit. Hal itu disebabkan masih banyak terdapat sosok garis keras di dalam parlemen.

Sementara menurut laporan BBC, kendati Rouhani diharapkan dapat membawa perubahan, kemungkinan itu kecil. Pasalnya, dalam Republik Islam, yang menentukan keputusan akhir bukanlah Presiden, melainkan pemimpin tertinggi, dalam hal ini masih dipegang Ayatollah Ali Khameini.


© VIVA.co.id
Share :  
Rating
KOMENTAR
KIRIM KOMENTAR

Anda harus login untuk mengirimkan komentar

 atau 
  
MOMENTUM
  • Info Momentum
Info Pemasangan Momentum:
Telepon: 021-5610-1555 / Sales
Email: salesteam@vivanews.com