TUTUP
TUTUP
MINIMIZE
CLOSE
DUNIA

Turki Lepas Dua Aktivis Kebebasan Pers dari Tahanan

Mereka dituduh melakukan tindakan kriminal terkait terorisme.
Turki Lepas Dua Aktivis Kebebasan Pers dari Tahanan
Demo mengecam penahanan aktivis kebebasan pers di Turki. (Voice of America.)

VIVA.co.id - Otoritas Turki melepas dua aktivis kebebasan pers dari penjara setelah dunia internasional mengecam penahanan atas mereka. Namun, perkara atas tuduhan terorisme terhadap mereka tetap dilanjutkan.

Dilansir dari Voice of America, dua aktivis yang dibebaskan adalah wartawan RSF Erol Onderoglu, dan Presiden Yayasan Hak Asasi Manusia Sebnem Korur Fincanci. Wartawan lain, Ahmet Nesin, yang dipenjara bersama Fincanci dan Onderoglu pada 20 Juni tetap ditahan.

Turki, calon anggota Uni Eropa, menempati peringkat 151 dari 180 negara pada indeks kebebasan pers dunia RSF. RSF menuduh Perdana Menteri Turki Recep Tayyip Erdogan sebagai seorang yang gemar menyerang media di negara tersebut. Mereka mencatat 30 wartawan ditahan.

Tiga aktivis itu dituntut 14,5 tahun penjara atas tuduhan melakukan propaganda teroris. Ini setelah mereka bergabung dengan 50 orang lain untuk menjadi editor pada surat kabar pro kurdi, Ozgur Gundem.

Ozgur Gundem peduli pada konflik Turki dengan Kurdi yang memperjuangkan otonomi. Media ini sudah menghadapi sejumlah penyelidikan, denda, dan belasan wartawannya ditangkap sejak 2014. Pemerintah membantah menahan para wartawan tersebut terkait pekerjaan mereka tapi karena perbuatan kriminal.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
<
TERPOPULER
TUTUP