TUTUP
TUTUP
DUNIA

Komentar Kemlu Atas Aliansi Pertahanan dengan Filipina

Hanya terus menekankan stabilitas dan perdamaian di kawasan.
Komentar Kemlu Atas Aliansi Pertahanan dengan Filipina
Latihan militer gabungan antara Indonesia dan Filipina di Ternate, Maluku Utara. (REUTERS/Romeo Ranoco)

VIVA.co.id – Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Indonesia, Arrmanatha Nassir enggan berkomentar banyak, ketika ditanya mengenai kemungkinan untuk membentuk aliansi pertahanan dengan Filipina, untuk menjaga dan menghadang China di wilayah perairan Laut China Selatan.

Arrmanatha hanya menyampaikan Indonesia, yang sudah pasti akan terus berupaya untuk menjaga kedamaian dan stabilitas kawasan.

"Seperti yang disampaikan sebelumnya. Kita mengutamakan menjaga kedamaian dan stabilitas kawasan. Saya kira itu sudah jelas," kata Arrmanatha, ketika ditemui di Gedung Kemlu RI, Jakarta, Rabu 13 Juli 2016.

Di samping itu, pria yang akrab dengan sapaan Tata ini menyampaikan, pemerintah Indonesia terus meminta semua pihak yang mengklaim Laut China Selatan, untuk menjaga dan mengurangi tensi konflik yang menyebabkan instabilitas di kawasan.

"Jadi, langkah yang kita ambil harus sejalan dengan itu. Kurangi tensi (konflik) dan tetap menjaga stabilitas," kata dia.

Sebelumnya, Trident Defense, lembaga think tank asal Filipina, melaporkan bila ingin menghadang agresivitas China di Scarborough Shoal (Panatag dan Ayungin Shoal), Filipina harus memiliki aliansi pertahanan yang kuat.

Mereka berpendapat Filipina harus mengajak negara tetangga lainnya untuk bergabung ke dalam aliansi, termasuk Indonesia. (asp)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
<
TERPOPULER
TUTUP