TUTUP
TUTUP
DUNIA

RI Pastikan Laut China Selatan Tak Dibahas di KTT ASEM

Indonesia telah memiliki sikap atas wilayah sengketa itu.
RI Pastikan Laut China Selatan Tak Dibahas di KTT ASEM
Salah satu wilayah sengketa di Laut China Selatan. (Reuters)

VIVA.co.id – Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Indonesia, Arrmanatha Nassir, memastikan isu Laut China Selatan tak akan dibahas dalam Asia-Europe Meeting Summit (KTT ASEM) yang ke-11 di Ulan Bator, Mongolia, pada 15-16 Juli 2016.

Ia beranggapan, pertemuan ASEM sudah memiliki agenda sendiri yang akan dibicarakan. Oleh sebab itu, isu wilayah sengketa tak akan diangkat pada pertemuan tingkat tinggi tersebut.

"(Isu Laut China Selatan) Tidak akan dibahas dan tidak ada dalam agenda ASEM. Kami memfokuskan pada kerja sama ekonomi dan pendidikan," kata Arrmanatha, di Gedung Kemlu RI, Jakarta, Kamis, 14 Juli 2016.

Arrmanatha juga menegaskan, Indonesia telah memiliki sikap sendiri terkait dengan hasil Pengadilan Arbitrase Internasional di Den Haag, Belanda, Selasa kemarin.

Pemerintah Indonesia meminta agar semua pihak menahan diri dan mengurangi ketegangan di kawasan, serta mengutamakan perdamaian dan stabilitas kawasan.

"Kami mendorong dan berharap agar semua negara mematuhi hukum internasional. Dalam hal ini UNCLOS. Kami juga mengingatkan kepada negara tetangga mengenai pentingnya sentralitas dan soliditas ASEAN," paparnya.

Sebelumnya, Filipina dan China memberi tanggapan berbeda mengenai putusan Pengadilan Arbitrase Internasional di Den Haag, Belanda, Selasa kemarin.

Presiden China Xi Jinping secara tegas menolak putusan arbitrase yang mengatakan klaim atas Laut China Selatan tidak memiliki dasar hukum.

Sementara itu, Menteri Luar Negeri Filipina Perfecto Yasay Jr., menyambut baik hasil putusan yang dikeluarkan lembaga hukum internasional di bawah PBB itu.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
<
TERPOPULER
TUTUP