TUTUP
TUTUP
DUNIA

Indonesia Meminta Prinsip Demokrasi Diutamakan di Turki

Indonesia berharap situasi di Turki bisa segera pulih
Indonesia Meminta Prinsip Demokrasi Diutamakan di Turki
Massa pendukung Erdogan berkumpul saat kudeta militer Turki. (REUTERS / Huseyin Aldemir)

VIVA.co.id – Pemerintah Indonesia berharap situasi di Turki bisa segera pulih setelah percobaan kudeta militer di negara tersebut gagal. Saat ini, pemerintah melalui Kementerian Luar Negeri terus mencermati perkembangan yang terjadi di negara pimpinan Recep Tayyip Erdogan tersebut.

"Indonesia menekankan pentingnya penghormatan terhadap konstitusi dan prinsip demokrasi," demikian pernyataan resmi Kementerian Luar Negeri dalam siaran pers yang diterima VIVA.co.id, Sabtu 16 Juli 2016.

Pemerintah pun mengimbau warga negara Indonesia di Turki agar tetap berada di rumah, sambil memantau perkembangan situasi politik dan keamanan di negara itu kembali normal. "Pemerintah Indonesia meminta warga negara Indonesia yang berdomisili di Turki untuk tetap tenang, untuk sementara waktu tinggal di rumah, terus mencermati perkembangan dan situasi keamanan dan melakukan komunikasi dengan KBRI Ankara dan KJRI Istanbul."

Sementara pada warga Indonesia yang berencana melakukan perjalan ke Turki dalam waktu dekat, khususnya Ankara dan Istanbul, agar terlebih dahulu memantau keadaan keamanan sebelum berangkat.

Menurut pemerintah, jumlah WNI di Turki saat ini ada sekitar 2700 orang, 800 orang di antara mereka saat ini berada di Istanbul, dan 400 lainnya di Ankara.

(ren)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
<
TERPOPULER
TUTUP