TUTUP
TUTUP
DUNIA

Kudeta Turki, Satu Jenderal Tewas dan 754 Tentara Ditahan

Pemerintah Turki pun ganti panglima militer.
Kudeta Turki, Satu Jenderal Tewas dan 754 Tentara Ditahan
Militer Turki gagal lancarkan kudeta. (REUTERS)

VIVA.co.id – Seorang jenderal terbunuh dan sedikitnya 754 tentara telah ditangkap dalam upaya kudeta yang berhasil digagalkan tentara pro pemerintah. Pasca upaya kudeta itu, Pemerintah Turki juga memberlakukan zona larangan terbang di Ankara, setelah sekelompok militer disebut-sebut berada di balik kudeta ini.

Menutip kantor berita Turki, Anadolu Agency, Kementerian Dalam Negeri Turki menyebut ada 5 jenderal dan 29 kolonel juga ditangguhkan posisinya, karea diduga terlibat dalam upaya kudeta.

Dalam upaya mengkudeta pemerintahan Presiden Recep Tayyip Erdogan, kota Ankara dan Istanbul jadi mencekam sejak Jumat malam waktu setempat sampai Sabtu pagi tadi. Tentara berusaha menguasai jembatan dan beberapa titik strategis di kota-kota besar. Suasana bertambah mencekam ketika helikopter melancarkan serangan udara dan menyerang lokasi penting di ibu kota Turki, Ankara.

Setelah berhasil menggagalkan upaya kudeta yang disebut Erdogan sebagai aksi pengkhianatan dan pemberontakan ini, Perdana Menteri Binali Yildrim menyebut, pemerintah telah mengangkat Panglima Angkatan Darat, Umit Dundar, menjadi Kepala Staf Jenderal, jabatan setingkat Panglima TNI.

Selain itu, parlemen Turki juga menggelar rapat luar biasa. "Parlemen, suara dari keinginan nasional, akan segera memberikan respon yang dibutuhkan," kata Yildrim, Sabtu, 16 Juli 2016.

Pada kesempatan ini Yildrim juga berterima kasih pada masyarkat Turki yang ikut turun ke jalan dan membantu menggagalkan upaya kudeta. "Saya juga berterima kasih pada masyarakat. Meski demikian, masyarakat diharapkan agar tak meninggalkan persimpangan jalan. Mereka yang baru bangun mesti pergi ke persimpangan jalan, jangan biarkan persimpangan jalan itu kosong."

(ren)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
<
TERPOPULER
TUTUP