TUTUP
TUTUP
DUNIA

Gedung Putih Angkat Bicara soal Korupsi 1MDB

Malaysia harus transparan, karena korupsi merupakan masalah besar.
Gedung Putih Angkat Bicara soal Korupsi 1MDB
Papan bertuliskan 1 Malaysia Development Berhad (1MDB) di Tun Razak Exchange, Kuala Lumpur, 1 Maret 2015. (REUTERS/Olivia Harris/File Photo)

VIVA.co.id – Skandal mega korupsi perusahaan investasi negara, 1 Malaysia Development Berhad (1MDB), yang melibatkan Perdana Menteri Malaysia Najib Razak membuat Gedung Putih buka suara. Juru Bicara Gedung Putih Josh Earnest mendesak Malaysia agar menunjukkan sikap pemerintahan yang baik dengan iklim bisnis yang transparan.

Pernyataan ini diungkapkan sehari setelah Jaksa Agung Federal AS Loretta Lynch mengumumkan akan menyita aset-aset milik 1MDB.

Penyitaan akan dilakukan melalui gugatan hukum, karena telah menggelapkan uang sebesar US$3,5 miliar (Rp46,2 triliun).

"Malaysia harus menunjukkan komitmen mengenai transparansi dan tata kelola pemerintahan yang baik," kata Earnest, seperti dikutip dari situs Channel News Asia, Jumat, 22 Juli 2016.

Tak pelak, tuntutan hukum ini ibarat ‘duri dalam daging; untuk kedua negara yang telah berkembang lebih dekat, khususnya masa pemerintahan Presiden Barack Obama.

Hal ini dibuktikan dengan kunjungan kenegaraan Obama ke Kuala Lumpur dua kali hanya kurun waktu dua tahun terakhir.

Seorang staf ahli dari anggota Kongres AS mengatakan, tuntutan hukum kemungkinan besar memengaruhi hubungan bilateral. Namun, tuntutan itu tidak datang begitu saja.

"Ini telah menjadi perhatian khalayak umum dalam waktu yang lama. Korupsi di Malaysia adalah masalah besar," katanya, yang enggan diungkap identitasnya.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
<
TERPOPULER
TUTUP