TUTUP
TUTUP
DUNIA

Inggris Protes Hukuman Mati di Indonesia

Mereka menduga ada proses peradilan yang tak sesuai putusan eksekusi.
Inggris Protes Hukuman Mati di Indonesia
Persiapan Eksekusi Mati Kasus Narkoba di Nusakambangan. ( ANTARA FOTO/Idhad Zakaria)
VIVA.co.id - Pejabat Senior Kementerian Luar Negeri Inggris, Alok Sharma, menyatakan keprihatinannya atas eksekusi mati empat terpidana narkotika dan obat-obatan terlarang yang dilaksanakan pada Jumat dini hari.

"Bersama mitra global lainnya, kami turut prihatin atas pelaksanaan eksekusi mati di Indonesia. Inggris menolak segala bentuk hukuman mati dalam situasi apa pun," kata Sharma, melalui keterangan pers, Jumat, 29 Juli 2016.

Menurutnya, Inggris semakin kecewa lantaran mendapat laporan bahwa keempat terpidana tersebut telah disiksa dan mengalami kelalaian peradilan sebelum akhirnya dieksekusi.

Ia pun menduga ada proses peradilan yang tidak sesuai dalam putusan eksekusi.

"Kami mendesak Indonesia untuk bergabung dengan 140 negara lainnya di dunia yang telah menghapuskan atau memperkenalkan moratorium terhadap hukuman mati," ujarnya.

Indonesia telah menjalankan eksekusi mati tahap ketiga terhadap terpidana mati kasus narkoba yang dilaksanakan di Pulau Nusakambangan, Cilacap, Jawa Tengah.

Empat terpidana mati yang telah dieksekusi yaitu Freddy Budiman, Seck Osmane, Michael Titus dan Humprey Ejike.

Sebelumnya, Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB) dan Uni Eropa juga telah mengeluarkan pernyataan serupa yang meminta Indonesia untuk menghentikan eksekusi mati dan memperkenalkan moratorium terhadap hukuman mati.

Menurut mereka hukuman mati tidak memberi efek jera dan merendahkan martabat manusia.
KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
<
TERPOPULER
TUTUP