TUTUP
TUTUP
MINIMIZE
CLOSE
DUNIA

Snowden dan Wikileaks Saling Sindir di Twitter

Sindiran itu terkait dengan bocoran email.
Snowden dan Wikileaks Saling Sindir di Twitter
Seorang pemrotes di Berlin tunjukkan topeng bergambar Edward Snowden (REUTERS/Thomas Peter/Files)
VIVA.co.id - Mantan kontraktor Badan Keamanan Nasional AS (NSA), Edward Snowden terlibat saling sindir dengan Wikileaks, situs pembocor rahasia negara.

Saling sindir antara Snowden dan Wikileaks terjadi di platform Twitter. Snowden menyindir kurasi sederhana yang dilakukan Wikileaks adalah sebuah kesalahan. Dikutip dari RT, Minggu 31 Juli 2016, selain menyindir Wikileaks, dalam postingannya Snowden mengakui kontribusi Wikileaks dalam transparansi informasi.

"Demokratisasi informasi tidak akan pernah vital dan Wikileaks telah membantunya," tulis Snowden.

Saling sindir keduanya merupakan hal yang menarik, sebab beberapa tahun lalu Wikileaks telah membantu Snowden untuk mencari suaka di Rusia. Diketahui Snowden sempat menjadi buronan nomor wahid AS begitu membocorkan dokumen rahasia pemerintah Paman Sam tersebut. Nah, di tengah pelariannya itu, Wikileaks memberikan akses Snowden ke Rusia.

RT menuliskan saling sindir itu terkait dengan bocoran komunikasi email dari pejabat Partai Demokrat Amerika Serikat dan email internal dari Komite Nasional Demokrat (Democrat National Committee/DNC).

Wikileaks membocorkan email DNC. Pendiri Wikileaks, Julian Assage menjanjikan banyak material yang akan dibeberkan dari peretasan email tersebut. 

Biro Investigasi Federal (FBI) tengah menyelidiki lebih dari 19 ribu surel DNC, pada Jumat pekan lalu. Isi surel menyebutkan DNC lebih menyukai Hillary Clinton ketimbang Bernie Sanders.

Disindir di Twitter, Wikileaks segera membalasnya. Dalam postingan di Twitter, Wikileaks menyebut Snowden sedang galau dan oportunis.

Wikileaks menuding Snowden menyudutkan Wikilekas karena dia ingin mendapatkan pengampunan dari calon Presiden AS dari Partai Demokrat, Hillary Clinton, Wikileaks menduga Snowden sedang bermanuver dan mungkin sedang berupaya menemukan cara memperbaiki hubungan dengan Washington atau pemerintah AS.
KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
<
TERPOPULER
TUTUP