TUTUP
TUTUP
MINIMIZE
CLOSE
DUNIA

Penculik Tujuh ABK WNI di Filipina Sudah Teridentifikasi

Setelah Sofyan, masih ada enam ABK yang masih ditawan Abu Sayyaf.
Penculik Tujuh ABK WNI di Filipina Sudah Teridentifikasi
Kelompok bersenjata Abu Sayyaf di Filipina Selatan. (www.worldbulletin.net)

VIVA.co.id – Muhammad Sofyan (28) merupakan satu dari tujuh anak buah kapal warga negara Indonesia (ABK WNI) kapal tugboat Charles yang diculik kelompok Abu Sayyaf Perairan Sulu, Filipina Selatan, pada 23 Juni 2016.

Kapal itu sejatinya sedang menarik tongkang batu bara yang berlayar dari Filipina ke Indonesia. Melansir situs Philstar, Rabu, 17 Agustus 2016, setelah Sofyan bebas, masih ada enam ABK lagi yang ditawan kelompok militan itu.

Mereka adalah Kapten kapal Sofyan Feri Arifin, Muhammad Mahbrur Dahri, Edy Suryono, Ismail, Robin Peter dan Muhammad Nasir.
 
Militer Filipina mengidentifikasi mereka yang bertanggung jawab dalam penculikan adalah kelompok yang pro-Abu Sayyaf bernama Muktadil Brothers yang berbasis di Tawi-Tawi, Filipina Selatan.

"Tugas mereka menculik kru kapal dan mengirim korban sandera kepada kelompok Abu Sayyaf," kata Juru Bicara Militer di Filipina Selatan, Mayor Filemon Tan.
 
Menurut laporan intelijen, Tan melanjutkan, Abu Sayyaf tetap menuntut uang tebusan sebesar 20 juta Ringgit atau P70 ribu atau sekitar Rp60 miliar untuk pembebasan para sandera Indonesia.
 
Ia menambahkan kalau pasukan dari Joint Task Force Sulu tengah menjelajahi daerah tersebut untuk melacak para sandera yang tersisa dan menyelamatkan mereka dalam keadaan sehat.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
<
TERPOPULER
TUTUP