TUTUP
TUTUP
DUNIA

Setelah 28 Tahun, Pelaku Pembunuhan Berantai Terungkap

Ia melakukan pembunuhan dan mutilasi pada 11 perempuan di China.
Setelah 28 Tahun, Pelaku Pembunuhan Berantai Terungkap
Ilustrasi pembunuhan. (Pixabay)

VIVA.co.id – Polisi China meyakini mereka telah menangkap seseorang yang mereka beri gelar "Jack The Ripper dari China." Julukan tersebut diberikan karena pria itu diduga sebagai pelaku pembunuhan dan mutilasi pada 11 perempuan.

Diberitakan oleh China Daily, Senin, 29 Agustus 2016, Gao Chengyong, 52 tahun, ditangkap polisi di toko grosir milik ia dan istrinya di Baiyin, sebelah utara provinsi Gansu, China. Koran tersebut mengatakan, Chengyong dituduh melakukan 11 pembunuhan di Gansu dan wilayah sekitarnya sepanjang tahun 1988 hingga 2002.

Kementerian Keamanan Publik mengatakan, Chengyong menargetkan wanita muda yang mengenakan baju merah. Ia akan mengikuti wanita tersebut, memperkosanya, lalu membunuhnya. Ia juga menggorok leher korban, dan memutilasi tubuh mereka. Polisi mengatakan, korban termuda Chengyong berusia delapan tahun. Surat kabar Beijing Youth Daily bahkan menambahkan, beberapa korban bahkan ditemukan tanpa vagina.

"Korban memiliki kelainan seksual dan membenci perempuan," ujar polisi pada tahun 2004. Saat itu polisi mulai menemukan kaitan antara satu korban dan korban lainnya. Polisi juga menawarkan hadiah sebesar 200.000 yuan pada siapa saja yang bisa memberikan informasi tentang tersangka. "Dia tertutup dan tak memiliki kehidupan sosial, namun dia sangat sabar," ujar polisi saat itu.

Gao Chengyong berhasil diidentifikasi setelah polisi menangkap seorang kerabatnya di Baiyin dengan tuduhan melakukan kejahatan ringan. Ia berhasil diidentifikasi setelah polisi melakukan tes DNA. Polisi menyimpulkan, pembunuh yang mereka cari selama 28 tahun setelah DNA Gao cocok dengan korban pembunuhan. Namun polisi belum memberikan penjelasan mengapa pembunuhan berhenti di tahun 2002.

Dalam beberapa kasus, kepolisian China sering kali melakukan salah tangkap. Di mana mereka kerap menggunakan kekuatan untuk mendapatkan pengakuan dari pelaku. Namun dalam beberapa kasus, kesalahan dibatalkan jika ada pengakuan lain dari pihak ketiga yang membenarkan tertuduh tidak bersalah. Namun dalam kasus Gao Chengyong, belum ada kabar, apakah polisi China pernah menangkap tersangka lain.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
<
TERPOPULER
TUTUP