TUTUP
TUTUP
DUNIA

Trump Ditegur Keras Pendeta karena Kritik Hillary Clinton

Padahal ia diundang bukan membahas politik, tapi bicara krisis air.
Trump Ditegur Keras Pendeta karena Kritik Hillary Clinton
Capres AS dari Partai Republik, Donald Trump. (REUTERS/Michelle McLoughlin)

VIVA.co.id – Pendeta Faith Green Timmons dari Gereja Bethel United Methodist, di Kota Flint, negara bagian Michigan, Amerika Serikat, tiba-tiba menghentikan pidato dan menegur keras calon Presiden dari Partai Republik, Donald Trump, di depan jemaat gereja khusus kulit hitam, pada Rabu.

Melansir situs Reuters, Kamis, 15 September 2016, teguran keras itu berawal dari pidatonya yang mengkritik Hillary Clinton mengenai berbagai kegagalannya. Tiba-tiba, Pendeta Timmons naik ke atas panggung dan langsung memotong sambutan taipan New York tersebut.

Menurutnya, ia mengundang Trump bukan untuk membahas persoalan politik, terlebih menjelang pemilihan presiden pada 8 November 2016.

"Oh, oke. Baiklah," kata Trump, singkat. Usai ditegur, Trump lalu mengalihkan pidatonya dari isu politik ke permasalahan air minum yang tengah terjadi di Flint.

Kunjungan Trump ke Flint pada dasarnya untuk meninjau krisis air sekaligus berkampanye dihadapan warga keturunan Afro-Amerika.

Jajak pendapat sementara menunjukan bahwa sebagian besar pemilih berkulit hitam mendukung calon Presiden dari Partai Demokrat, dan bukan Trump.

Sebelumnya, pada awal bulan lalu, dalam sebuah acara di gereja kulit hitam dekat Detroit, suami dari Melania Trump ini berjanji kepada warga kulit hitam untuk membantu mereka dari jurang kemiskinan dan kriminalitas.

 

(ren)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
<
TERPOPULER
TUTUP