TUTUP
TUTUP
DUNIA

Duterte Bantai Ribuan Bandar Narkoba dalam Tiga Bulan

3,7 juta dari 100 juta jiwa warga Filipina adalah pecandu narkoba.
Duterte Bantai Ribuan Bandar Narkoba dalam Tiga Bulan
Presiden Filipina, Rodrigo Roa Duterte. (REUTERS/Erik De Castro)

VIVA.co.id – Presiden Filipina, Rodrigo Roa Duterte, baru memasuki masa 100 hari pemerintahannya. Selama kurang lebih tiga bulan kepemimpinannya, aparat Filipina telah membunuh 3.700 bandar dan pecandu narkoba.

Artinya, dari 3,7 juta warga Filipina yang menjadi pecandu narkoba, khususnya jenis shabu, maka mantan Wali Kota Davao itu baru menghabisi sekitar 0,1 persen jaringan barang haram tersebut.

Menurut Daily Mail, Minggu 9 Oktober 2016, Duterte memang sejak lama mengecam peredaran narkoba yang semakin meluas di negaranya.

Dengan tewasnya 3.700 pelaku narkoba ini, maka sedikitnya 36 warga Filipina tewas akibat narkoba dalam satu hari. Sementara, total jumlah penduduk Filipina 100 juta jiwa.

Kendati demikian, pria yang dijuluki 'Sang Penghukum' (The Punisher) ini tetap dicintai rakyatnya. Hal ini dibuktikan dalam hasil jajak pendapat lembaga Social Weather Stations yang dirilis di 100 hari kepemimpinannya.

Berdasar dari hasil survei yang dilakukan pada 24-27 September 2016, setidaknya 76 persen dari total 1.200 responden mengaku puas dengan kinerja Duterte.

Hanya 11 persen yang menyatakan kurang puas dan sisanya tidak memilih. Mayoritas responden mengaku mendukung kebijakan Duterte, termasuk dalam memerangi narkoba yang telah menewaskan hampir empat ribu orang.

Angka ini juga melampaui semua presiden Filipina sebelumnya, termasuk Benigno Aquino, Joseph Estrada, dan Gloria Macapagal Arroyo.

Namun, tingkat kepuasan masyarakat terhadap Duterte hanya sedikit lebih rendah dari yang pernah diperoleh Fidel Ramos pada 1992.

 

(ren)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
<
TERPOPULER
TUTUP